SIKLON TROPIS

badai katerina

Badai Katerina

Dalam meteorologi, siklon tropis adalah sebuah jenis sistem tekanan udara rendah yang terbentuk secara umum di daerah tropis. Sementara angin sejenisnya bisa bersifat destruktif tinggi, jadi secara rinci siklon tropis adalah bagian penting dari sistem sirkulasi atmosfer, yang memindahkan panas dari daerah khatulistiwa menuju garis lintang yang lebih tinggi.

Daerah pertumbuhan siklon tropis paling subur di dunia adalah SAMUDERA HINDIA dan PERAIRAN BARAT AUSTRALIA. Sebagaimana dijelaskan oleh BoM (Bureau of Meteorology), bahwa pertumbuhan siklon di kawasan tersebut mencapai rerata 10 (sepuluh) kali per tahun. Siklon tropis selain menghancurkan daerah yang dilewati, juga menyebabkan banjir.

Berdasarkan struktur siklon tropis adalah daerah aktivitas awan konvektif, angin dan badai petir yang berkisar tinggi. Sumber energi inti sebuah siklon tropis adalah pelepasan panas kondensasi dari uap air yang berkondensasi pada ketinggian.

Bagian tengah badai siklon tropis yang disebut mata merupakan lingkaran berdiameter antara 10 hingga 100 kilometer, paling sering dilaporkan sekitar 40 meter. Kecepatan angin bagian ini lebih rendah bahkan berlangit cerah. Mata dikelilingi dinding awan padat setinggi 16 kilometer dengan angin dan hujan yang hebat.

Klasifikasi siklon tropis dapat di kelompok kan menjadi 3 (tiga) kelompok utama,yaitu:

  1. Depresi tropis (Tropical Depression)
    Depresi tropis adalah sistem tergantung awan konvektif dan badai petir dengan sirkulasi dan angin permukaan maksimum dengan rata-rata kecepatan angin permukaan kurang dari 17 m/s atau 33 knot, 38 m/jam atau bahkan sampai 62 km/jam. Depresi tropis tidak mempunyai mata dan tidak khas dengan berpilin dari badai-badai yang lebih kuat, misal nya seperti tornado, namun pada kelompok ini terjadi dari sistem tekanan rendah dan oleh karena nya,namanya adalah “depresi“.
  2. Badai tropis (Tropical Storm)
    Badai tropis adalah sistem yang tergantung dari badai petir yang kuat dengan sirkulasi dan angin permukaan yang terus terjadi dengan kecepatan diantara 17 dan 33 m/s (34-63 knot, 39-73 m/jam, sampai 63-117 km/jam). Pada waktu siklon jenis ini terbentuk biasanya matanya tak muncul.
  3. Dan pada jenis yang ketiga ini namanya tergantung pada daerah masing-masing.
    Pada jenis yang ketiga ini istilah yang dipakai untuk mendiskripsikan siklon tropis dengan kecepatan angin yang terus terjadi yaitu maksimum 33 m/s (63 knot, 73 m/jam sampai 117 km/jam).
    Siklon tropis seperti ini bervariasi daerah asalnya, misalnya:

    • Huricane di Samudera Atlantik Utara, Samudera Pasifik sebelah timur dan Samudera Pasifik Selatan sebelah timur (116°BT)
    • Taifun di Samudera Pasifik Barat Daya sebelah barat
    • Siklon tropis

Tanda-tanda kelahiran suatu badai tropis bisa diperkirakan. Keberadaan dan pergerakannya pun bisa diamati dengan teknologi. Hanya kadang-kadang, tanda-tanda badai bisa diamati, dirasakan dan dibandingkan.

Beberapa kejadian siklon tropis atau badai didunia;

  • Badai Fiona: Tanggal 6 Februari 2003 badai siklon tropis Fiona berada di 300 mil lepas pantai selatan Jawa. Diperkirakan angin di pusat badai berkecepatan 104 mil per jam dan ekor badai mencapai 84 mil per jam.
  • Siklon Ivy tanggal 27 Februari 2004, dengan terbentuknya pusat tekanan rendah yang memusat dan memutar. Hal ini terjadi di Samudra Pasifik di sebelah tenggara Papua dan di Samudra Hindia dekat Australia. Siklon di Samudra Pasifik ini dinamakan Tropical Cyclone Ivy dan di sebelah Barat Australia dinamakan Tropical Cyclone Monty. Pengaruh Siklon Ivy saat itu lebih dominan, ia menarik awan-awan yang ada di Indonesia ke arah pusat siklon (sebelah tenggara Papua). Akibatnya sebagian besar wilayah Indonesia berpeluang cerah hingga berawan sejenak setelah sebelumnya dilanda hujan berhari-hari. Hanya wilayah Papua yang berpeluang kuat hujan lebat karena lebih dekat dengan pusat siklon Ivy.
  • Badai siklon tropis Fay di laut Timor tanggal 17 Maret 2004 pukul 9:30 waktu setempat, bergerak ke arah barat daya dengan kecepatan gerak 6 kilometer per jam. Publikasi semacam ini terus diperbaharui dan diwartakan badan meteorologi Indonesia dan Australia sebagai peringatan awal pada penduduknya. Harian KOMPAS pada hari yang sama memperingatkan adanya gelombang 1,5 hingga 2,5 meter di Samudra Hindia yang berbahaya bagi kapal-kapal nelayan, tongkang dan feri.
  • Ancaman badai yang menimpa Yogyakarta baru-baru ini. Badai ini mengancam kawasan pantai selatan Yogyakarta, antara tanggal 9 Februari sampai 11 Februari 2005. Pemprov menyediakan 5 unit alarm dan posko-posko sebagai antisipasi dari badai yang akhirnya tidak kunjung datang ini. Siklon tropis di Selatan Indonesia ini, selalu muncul setiap tahun pada Januari-Maret. Penyebabnya adalah tingginya suhu muka laut di timur laut Australia. Wilayah Indonesia tak dilalui pusat badai tropis, hanya terkena imbas dari ekor badai tersebut. Imbasnya berupa angin kencang, hujan deras, dan tingginya gelombang laut. Pemunculan siklon diawali pusat tekanan rendah di barat laut Australia dan bergerak menuju barat daya. Efek yang biasa diterima pantai selatan Indonesia biasaya pengaruh dari ekor siklon, bukan akibat pusat badai tropis.

Source:

About these ads

2 thoughts on “SIKLON TROPIS

Tolong tinggalkan jejak biar bisa saling tukar informasi.... THANKS A LOT

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s